Facebook Twitter
bestcarlive.com

Mengatasi Radiator Yang Terlalu Panas

Diposting di April 13, 2021 oleh Willard Fraire

Overheating adalah salah satu kerusakan paling sering yang ditemui Autos sepanjang waktu musim panas. Ini terjadi ketika suhu pendingin melebihi kisaran suhu operasi normal mesin. Overheating memiliki banyak penyebab. Idling di bawah cuaca hangat untuk waktu yang lama dapat menyebabkan kekacauan pada sistem pendingin mobil, karena pompa air tidak cukup cepat. Dengan demikian pendingin tidak diedarkan, seperti yang seharusnya. Terkadang kebocoran dapat menyebabkan tingkat pendingin jatuh sehingga menyebabkan radiator terlalu panas. Berikut adalah beberapa tips untuk berurusan dengan radiator yang terlalu panas:

1. Matikan A/C. Jika mobil tidak terlalu panas, ini akan menurunkan suhu mesin. Evaporator AC terletak di bagian depan radiator, dan menambah panas ke udara masuk ke mesin Anda. Semakin panas udara yang masuk, semakin tidak efektif radiator.

2. Nyalakan pemanas Anda (atur pada pengaturan suhu maksimum, dengan blower pada pengaturan tertinggi). Ini akan memalukan bagi Anda, tetapi akan mendinginkan mesin dengan mentransfer panas ke atmosfer. Gulung jendela, dan ingat bagaimana 'Anda akan mendapatkan jika mesin Anda membutuhkan penggantian!

3. Jika Anda terjebak dalam lalu lintas, tarik dan berhenti. Kecuali Anda bergerak, hampir tidak ada udara dingin mencapai radiator. Buka kap dan biarkan mesin dingin. Ini membutuhkan waktu, jadi bersabarlah. Gunakan kesempatan untuk mendapatkan kendi air atau antibeku.

4. Periksa level pendingin tangki overflow. Saat kosong, radiator kemungkinan besar rendah pada pendingin.

5. Periksa tekanan sistem dengan membungkus kain di sekitar selang radiator atas dan memerasnya. Jika masih di bawah stres (panas) itu tidak akan mudah diperas. Tunggu sampai selesai.

6. Letakkan kain besar di atas tutup radiator, dan lepaskan tekanannya dengan hati -hati. Luka bakar yang parah dapat menyebabkan pendingin panas. Jika ragu, tunggu sampai motor dingin sepenuhnya.

7. Jika pendingin rendah, mulailah motor, dan secara bertahap tambahkan air atau pendingin yang diperlukan untuk mengisinya. Mesin harus berjalan. Menambahkan cairan pendingin ke dalam mesin panas dapat memecahkan blok. Dengan menjalankan mesin, pendingin terus bergerak dan mengurangi kemungkinan jenis kerusakan yang terjadi.

Radiator adalah elemen penting dari sistem pendingin apa pun. Mereka dirancang untuk menghilangkan panas, yang diserap pendingin dari mesin. Tetapi seperti semua bagian mobil, radiator rentan terhadap korosi dan kerusakan. Karena sebagian besar terbuat dari logam dan kontak terus menerus dengan cairan, radiator dapat rusak dari waktu ke waktu karena kekuatan korosif. Radiator yang rusak dapat mengeja malapetaka untuk mesin apa pun. Kerusakan yang tidak dapat diperbaiki dapat terjadi jika radiator yang tidak berfungsi tidak diperbaiki atau diganti segera.